Backpackeran ke Negeri Seberang (Singapore)

8:52:00 AM

Berhubung bulan ini end contract dari tempat kerja dan sisa cuti masih lumayan banyak muncul lah ide pengen liburan tapi liburan singkat hhe,  nah tapi bingung mau liburan sama siapa dan kemana (Jomblo). tapi ya gimana udah keburu pengen liburan -___- 

abaikan pipi tembem dan muka kucel saya ya teman-teman, pandang aja background nya yang keren itu hehehehe
ujung-ujungnya ngajak temen, sodara sekalian my childhood bestie (Didi) dan ujung-ujungnya ke negeri seberang again, gapapalah yang penting liburan intinya, biar gak sumpek sama keyboard , mouse dan kawan-kawannya. dan saya memilih untuk pergi saat weekday , kanapa ? menghindari antrian yang panjang di imigrasi harbour front karena itu wasting time banget dan melelahkan, Btw trip kali ini saya bermalam alias menginap di negeri orang , first time nginep untuk liburan dan sama temen bukan karena business trip ataupun pergi bareng keluarga , horeeeee (Andi udah gede) 

oke I'm Sharing , beberapa temen di luar kota nanyain biaya liburan ke singapore berapaan sih ? bingung ngejawabnya karena yang dari luar kota biayanya lebih mahal kerena jaraknya jauh , kalau begitu saya share biaya jalan-jalan saya yang gak mahal-mahal amat hhe . 

murah apa mahal hayo ?
Beda orang beda persepsi beda asumsi, saya gak bisa ngejudge mahal murahnya ya guys , tapi saya ngabisin segitu dalam 2 hari 1 malem. kalau mau one day trip lebih murah dari itu lagi pastinya karena kapasitas makan dan transport selama di singapore lebih kecil dan gak perlu bayar tempat nginep . 
250K IDR itu tiket fery PP , kok bisa segitu ? iya lagi hoki beli ama temen kalau beli di travel agent antara 260K - 300K , kalau beli di pelabuhan fery lebih mahal lagi, harus pinter hunting harga yang murah kalau mau hemat. btw ini list biaya departure dari batam loh ya , karena deket juga sih jadi engga mahal , dengan modal passport dan 250K udah bisa duduk cantik di fery dan sampai ke singapore,  

Next untuk hostel only 130K ? iya loh beneran , hostel loh ya bukan hotel kalau bahasa kerennya sih semacam guest house. Alhamdulilah dapat 130K semalam lumayan menghemat kan yah . kenapa bisa dapat segitu ? singkat cerita saya booking hostel di situs Agoda.com , setelah compare dengan beberapa situs penyedia voucher hotel saya jatuh hati untuk booking by Agoda karena rate harganya jauh beda dg yang lain , bersahabat banget deh ciyuss. 
well , sedikit review tentang hostel biar ada gambaran , hostel bukan hotel sering disebut dengan hotel backpacker (guest house) , so how about the room ? facility and others ?
  1. ada banyak variasi room yang jelas hostel bobonya rame-rame sama guest yang lain (beda tempat tidur tapi - jangan mikir macem-macem) , ada yang satu room 8 , 12 sampai 16 Tempat tidur , kita bisa milih mixed female-male atau khusus female , harganya beda pastinya di tentukan berdasarkan mixed room , female room dan jumlah tempat tidur dalam satu room. kalau saya milih yang 12 tempat tidur yang female room disitu lah saya dapat harga 130K tapi itu kayaknya hoki juga karena sebenarnya harga pastinya saya engga tau kalau bayar cash di receptionistnya , kalau mau yang murah-murah gitu silahkan aja hunting di situs-situs terkenal kali aja dapet harga khusus atau diskon 100% hahahah.
  2. Hostel tidaklah mewah seperti hotel, tapi saya ngerasa cukup ajasih soalnya cuma mau nginep satu malem dan itupun emang pure numpang tidur dan breakfast doang, fasilitas yang di dapat berbeda-beda setiap hostel defaultnya sih as usual , tempat tidur , bantal satu , selimut satu , locker satu , kamar mandi rame-rame buat gantian , AC dibatasi jamnya, hair dyer buat rame-rame, free wifi (ini penting bgt), setrikaan buat rame-rame, breakfast (gak kalah penting karena makan di singapore mahal guys). 
okedeh , sebenernya masih banyak lagi yang bisa di share mengenai hostel , saya bahas di next postingan yah detailnya plus personal documentation saya pas di hostel kemarin , kali aja ada diantara you yang minat nginep di hostel biar ada gambaran sperti apa , yuhuuuu nextnya ....
768K IDR , sebenarnya ini 80$ SGD saya calculate ke kurs rupiah (9600 IDR), lumayan habis banyak yah , yang jelas saya disana gak mau kelaparan dan pengen makan apa aja yang saya pengen makan , mau kemana aja yang saya pengenin. karena niatnya emang pengen having fun, tapi itu gak mahal banget loooh dg uang segitu saya bisa : ngisi Ezlink card 10$ udah bisa keliling-keliling singapore pakai MRT dan BUS , sebelumnya masih ada saldo 4,6$ sih jadi totalan 14,6 $ dan selama saya disana saya hanya menghabiskan sekitar 9$ , 
saya dan perut gampangan saya ini suka banget minta makan tiap kecapean jalan-jalan , akhirnya saya dan temen saya makan nasi rendang (Indonesian People) seharga 7$ udah sama minum, btw mau share soal penamaan minuman disana , kalau di batam kan bilangnya teh obeng kalau diluar batam bilangnya es teh manis , nah saya pikir bahasa inggrisnya ice tea atau tea ice , taunya kalau bilang begitu di singapore di kasihnya es teh tarik pemirsaaaa , ah salah kan jadinya , jd jangan salah sperti saya ya, kan sudah saya kasi tau,  tapi sampai saat ini saya engga tau es teh manis disana namanya apaan hahaha.

salama 2 hari 1 malem kemana aja ? 

destinasy pertama emang paling bikin ragu dan rancu tapi apa boleh buat kami harus tetap memilih tempat tujuan akhirnya jatuhlah pilihan kami ke orchard road , mau ngapain ? engga tau hahaha dodol banget kan ? pikir saya bisa nyetreet shoot atau sekedar duduk-duduk menikmati ice crem 1.5$ yang di jual bapak tua depan Isetan , oke kami langung bergegas ke MRT station , dan pangalaman yang ironi pun terjadi saat itu kami turun di Dhoby Ghaut MRT Station and you know what ? kami gak sadar klau kamera yang kami bawa tinggal di bangku MRT , oh gosh waktu itu saya lagi baca peta MRT dan temen saya teriak histeris "Kameraaaaaaa" saya reflect balik badan dan melihat pintu MRTnya sudah hampir tertutup dan seorang kakek2 melihat kami panik dan dengan kebaikan hatinya dia melempar kamera tersebut keluar dan untungnya kami berhasil menangkap, jadi kameranya aman di tangan tampa jatuh dan lensanya utuh , (Alhamdulillah banget). masih dengan perasaan panik kami lanjut lagi naik MRT menuju Orchard . sampai orchard cuma duduk diem nenangin kepanikan dan rehat , gak jadi nyetreet gak jadi jajan ice cream , singkat cerita kami hopeless dan memutuskan untuk check in ke hostel di Arab street gak jauh dari bugis junction , dan pake acara nyasar (apes bener) mana panas pula , pas sampai hostel yang pertama kali di lakukan baring-baring lurusin badan 5 menit , mandi dan sholat kemudian keluar lagi menuju HJ. Lane Street yang famous itu kebetulan gang nya sebelah gang hostel tempat saya nginep , asiiiik . 

Hj Lane Street , One of Famous Destiny in Singapore
dan di daerah itu juga gak jauh dari Masjid Sultan (The oldest Mosque in Singapore)  mampir bentar asharan kemudian putar arah ke bugis junction again naik MRT ke Bayfront menuju Garden by The Bay. Marina Bay Sands dan niatnya mau ke Helix Bridge juga tapi kelamaan di garden by The Bay akhirnya ke Helix di cancel 

what a beautiful landscape 
What a great architecture concept 
Masuk Marina Bay nyari minuman , nemu banana milk langsung comot (My All Time Favorite Milk Flavour) , sanking gedennya itu tempat kami nyasar sana sini hampir berjam-jam, apes bgt kan hahahaha. karena capek saya berdiri dan jepret sedikit ala kadarnya pakai kamera hanphone , gak niat lagi ngangkat dan nyetting kamera (Terlalu Lelah). 

The Atmosphere of  Marina Bay Sands
di penghujung kelelahan ini kami meutuskan untuk balik ke hostel sebelum MRT tutup dan melanjutkan penjalanan esok harinya , singkat cerita sampai hostel udah pada balik semua guestnya dan room tempat kami tadi di penuhi cewe-cewe bule yang badannya tinggi-tinggi , ampun deh udah kaya anak kecil yang nyempil diantara orang dewasa kami ini hahahaha, berhubung saya dapat tempat tidur di atas (tingkat 2) pinggang rasanya mau patah manjat-manjat segala, perut keroncongan lagi, untungnya kami bawa popmie mie cup instan buat jaga-jaga kalau kelaperan di hostel, kan ada air panas 24 jam, hahaha. kami makan di rooftop lantai 5, di saat-saat seperti itu mie instan nikmat tiada duanya muahaha,
The Power Of Popmie Mie Instan
setelah mandi tengah malam , we get a sleep tight, kebangun jam 5 subuh waktu singapore , artinya jam 4 subuh WIB , dan saya dengan kedodolan saya ngajak temen saya mandi duluan karena takut ntaran antri (ceritanya lupa sama selisih waktu SG-IND) , pas di kamar mandi denger adzhan subuh , wah we doing a sunnah (Mandi Sebelum Subuh) setelah nyadar ketawa-ketawa sama teman saya untung bulenya masi pada ngorok kalau engga kami dikira anak edan mandi sepagi itu wkwkwkwwk , after sholat subuh baring-baring lagi ke tempat tidur sampai tiba saatnya breakfast time , kami langsung dandan dan ngacir ke rooftop buat ambil dan bikin sarapan sendiri dengan menu yang disediakan hostel.

at Rooftop View with my Chocolate cup, its so relax in the morning
Jeng-jeng , our second day is begin. pagi hari agak hujan jadi leyeh- leyeh dulu di hostel, pas reda langsung cuss ke kampung glam nyari something murah meriah tapi tetep keren buat jadi oleh-oleh tapi gak nemu yang oke , ujung-ujungnya beli keychain lagi -___- , balik ke hostel kemas barang-barang and check out. menuju bugis junction MRT Station and go to HB front Station karena ransel dan jajanan yang di bawa berat + DLSR dan perangkatnya blm lagi tas kecil yang nyatol2 di badan , ampun bgt kalau mau jalan-jalan bawa ini semua bisa pingsan di jalan akhirnya kami memutuskan untuk nitip barang di HB front , bisa emang ? bisa loh setelah browing bisa di left beggage services letaknya tepat di sebelah check in departure fery menuju batam, per 3 jam satu tasnya kurang lebih 2.2$ kalau lebih dari 3 jam nambah biaya 3 jam lagi tapi harganya naik jadi 3.14$.

Setelah menitipkan barang ada satu hal yang bener-bener gak boleh dilewatkan kalau ke Singapore , burger kiiiing , bergegas deh nyari cornernya yang di vivo city , pas nemu ini mata udah berbinar-binar yuhuuuuu , we get it only with 5.5$ per package .
My best burger that ever taste
setelah kenyang dengan burger enak itu , kami lanjut ke tempat bus stop akan menuju ke henderson waves bridges, nunggu bus no. 131/145 pas sampai henderson road kami ngitungin pemberhentian katanya pas pemberhentian kedua , ternyata bener dari situ udah kelihatan bridgenya tinggi banget tapiii , mesti naik 100 anak tangga , untung habis makan jadi kuat hahaha. gak kebayang kalau barang2 gak dititip dan kesini bisa ngejumplang ke bawah hahahah. disana panas bgt dan ternyata rame abege-abege indonesia tapi gatau dari mana , karena saya orangnya gak terlalu ramah jadi gak nanya ke mereka haha , (my bad side - pendiem gak biasa nyapa orang gak di kenal - kata orang datar bgt).

hunting a landscape , but failed haha

my last destiny before go home
setelah dari henderson wave bridges kami balik menuju vivo city nyari coklat buat oleh-oleh dan lihat-lihat jam tangan , I'm falling in love with one of  baby G  tapi uangnya keburu habis buat jajan hahaha next time i'll take you home baby :*

waktunya pulang karena keesokan harinya harus kembali bekerja and any report deadline. tetep ya di kejar deadline seusai liburan -___- .

cukup segitu dulu deh , ini yang baca aja capek apalagi yang nulis yakan, good night there :)


Arosmarita






You Might Also Like

0 comments